Monday, December 6, 2010

Pecinta Nasi Jagung


Biarlah orang mengatakan saya ini katrok atau orang udik.
Biarlah pula orang mencela saya ini kampungan atau ndeso.
Karena memang begitulah adanya.
Sebentar-sebentar ini saya lagi membicarakan masalah makanan lo. Hohoh.
Beneran kalau saya disuruh memilih makanan modern atau tradisional pasti dengan beberapa pertimbangan saya akan memilih makanan tradisional.
Entahlah apa mungkin lidah saya yang terlalu konservatif atau memang selera saya yang macam selera kakek nenek saya. But i personally think, traditional food sometimes better than modern food. :D



Contohnya yang akan saya bicarakan kali ini.
Apalagi kalau bukan Nasi Jagung?
Ada yang tidak tahu apa Nasi Jagung itu?
Duhhh kemana saja anda. wkwkw. Nasi Jagung itu makanan tradisional paling best of the best di seantero jagat raya. Hohoh lebay. Jadi, nasi jagung itu kalau menurut wikipedia nih ya adalah nasi putih yang dicampur dengan biji jagung yang telah dimasak bersama dengan nasi tersebut yang konon kabarnya begitulah yang ada di Madura.
Tapi kalau di daerah saya, setahu saya ya jagung itu ditumbuk sampai halus, dicuci, kemudian dikukus. Setelah itu disajikan sama gudangan, sambal, dan peyek ikan asin.
Aduh apa lagi itu gudangan dan peyek?
Krik...krik...krik....
Fuhh...Oke saya jelaskan satu-satu. Kalau gudangan itu...Aduh saya tidak tahu Bahasa Indonesianya apa...sebut saja traditional salad...wkwkw...gudangan itu terbuat dari berbagai macam sayuran yang telah direbus kemudian disajikan dengan sambal yang terbuat dari parutan kelapa. Sayurnya bisa macam-macam tapi biasanya sih yang dipakai bayam, kangkung, dsb. Kalau peyek itu adalah kerupuk tradisional yang terbuat dari tepung kemudian digoreng tipis-tipis dengan toping tergantung selera. Nah karena yang dipakai dalam nasi jagung adalah peyek dengan toping ikan asin maka dinamakanlah peyek ikan asin. Hohohoh.
Pertama kali saya kenal dengan makanan ini ya dari nenek saya yang berasal dari Pacitan. Kalau di Pacitan sana nasi jagungnya hampir sama dengan yang ada di Salatiga cuma biasanya ikan asin atau gereh yang disajikan bukan dalam bentuk peyek dan dibungkus sama daun pohon jati. Dulu sering banget dibelikan kalau pas liburan ke Pacitan. Duh jadi kangen. T.T
Sudah-sudah nostalgianya. Bagaimana rasanya nasi jagung itu? Enaaaaaaaaaakkkkkkk bangetttttttt sumpah. Bagi saya lo. :D Kemarin minggu saya sempat-sempatin minta tolong ke rewang saya buat nyari nasi jagung di pasar. Sudah kangen soalnya. Eh dapet walau cuma sisa-sisa. Tapi tak apalah yang penting mampu mengobati rasa rindu saya. wkwkw.
Oh ya ngomong-ngomong alasan saya lebih suka nasi jagung daripada makanan modern, yang pertama lebih mengenyangkan, yang kedua murah banget stufliers, cuma 2000 perak dapat hampir satu piring penuh plus gudangan dan peyeknya. Bandingkan dengan beli makanan modern semacam steak yang harganya 20 ribuan tapi porsinya seupil. Hahahah.
Jadi siapa yang mau ikut-ikut saya menjadi pecinta nasi jagung??


Salam Kupu-Kupu. ^^

3 comments:

  1. ade ade saje...hehehe. tapi, great article!

    ReplyDelete
  2. Bang satya manggala...
    emang enak nasi jagung...
    aku salah satu penggemarnya...
    tetapi saya bingung nech...
    dipekanbaru ga ada nasi jagung...
    mana istri lagi ngidam lage....

    ReplyDelete
  3. @meykke: makasih mey. ikut blusukan ke pasar tradisional yok mey? berburu makanan tradisional. Mau? :))

    @bang anonim: aduh bang. kasian amat istrinya itu. bikin sendiri aja bang. di Pekanbaru ada jagung kan yang penting? Sekali2 suami dong yang manjain istri. Oke bang? Selamat memasak dan salam untuk nyonya anonim. ^^d

    ReplyDelete